Biografi Popo Iskandar dan Lukisannya.

Pelukis, penulis esai, kritikus sastra Sunda, dosen seni rupa IKIP Bandung. Lahir di Garut pada 18 Desember 1926 dan meninggal pada 29 Januari 2000. Minatnya kepada seni lukis tumbuh karena pengaruh abangnya, Angkama, seorang guru gambar HIS, beranjak dewasa dibimbing oleh Hendra Gunawan dan Barli Samitawinata.
popo2biskandar-9785497
Foto Popo Iskandar
Ia merupakan pelukis yang memiliki ciri kekuatan di gaya melukis ekspresif , terlebih di ekspresi figuratifnya yang telah menjadi panutan untuk generasi pelukis setelahnya, selain sebagai pelukis dan pendidik di dalam pendidikan seni rupa Popo Iskandar juga terkenal sebagai pemikir dan kritikus seni.
Popo iskandar termasuk sederetan pelukis terkemuka yang setia pada kodratnya bekerja untuk melahirkan karya-karya seni lukis. Ia berpameran retrospektif di ruang pameran TIM pada tanggal 26 September s/d 1 Oktober ’1978.
Pameran ini merupakan suatu pertanggung-jawaban sang pelukis terhadap usahanya selama ini, selama 35 tahun, semacam berhenti sejenak sambil menengok dari masa panjang yang telah dilalui. Pameran ini menghidangkan karya-karyanya sejak tahun 1949 hingga tahun 1978, sejumlah 45 buah lukisan dan 30 sketsa, yang masih disimpan (sempat diselamatkan) atau yang dipinjam dari berbagai lembaga dan perorangan.
Penampilan semacam ini, senada dengan Pameran Affandi, tahun 1974 di tempat yang sama. Dalam pengantar pertanggung-jawaban itu Popo Iskandar menyatakan, “Ada dikatakan orang, bahwa seorang seniman seakan meraih dalam kegelapan. Seni adalah hasil pertumbuhan di mana si seniman sendiri tidak mengetahui sejak awal bagaimana hasil akhir karyanya. Akan tetapi justru karena seni adalah perkembangan, bukanlah dalam usahanya untuk mengenal dirinya sendiri secara menyeluruh ada baiknya untuk mengenal wajah -wajah dirinya di masa-masa yang lampau”.”
Bersama dengan kedua orang gurunya itu, Popo sering keluar masuk lorong dan perkampungan Bandung dan sekitarnya. Dalam proses melukis, Popo merasa lebih dekat dengan Hendra yang sifatnya terbuka, pandai bergaul dan memiliki rasa humor yang segar. Pada masa revolusi, Popo menggabungkan diri dengan TRIP. Dia menamatkan SMP di pengungsian. Setelah ada pengumuman Wakil Presiden Moh. Hatta yang memperkenankan para pegawai sipil bekarja pada pemerintahan negara federal, Popo kembali ke Bandung. Dia bermaksud mendalami seni lukis melalui pendidikan formal, pada jurusan Seni Rupa. Tamat tahun 1958. Penulisan skripsi untuk memenuhi tugas kesarjanaan, menyebabkan ia menulis esai dan kritik yang di antaranya dimuat dalam majalah Siasat (Jakarta) dan Budaya (Yogyakarta).
Pada mulanya lukisan Popo, terpengaruh oleh gurunya, Ries Mulder, orang Belanda yang mengajar di Juruan Seni Rupa dan cenderung berkiblat pada mazhab kubisme dan abstrak. Tetapi pengaruh realisme Hendra Gunawan pun tetap kuat. Dalam perkembangan selanjutnya, Popo menemukan gaya sendiri. Kegemarannya melukis kucing, menyebabkan ia sering diberi julukan “pelukis kucing”. Sang Pelukis Maestro ini terkenal dengan ciri khas Lukisan bertema kucing, dilukis dalam gaya ekspresionis bernuansa minimalis, dengan tehnik cat tebal dan bertekstur. Salah satu alasan Popo Iskandar gemar melukis kucing, seperti yang pernah beliau ucapkan semasa hidup “ Tabiat kucing variatif, manja, binal dan buas, tapi penurut. Karena itu saya menyukainya” katanya. 
Dia melukiskan kegarangan, kemalasan, kelucuan, daya magis dan sifat-sifat lain yang dia lihat ada pada kucing. Dengan garis-garis yang sugestif dan warna yang hanya dua-tiga macam saja, dia mengungkapkan sifat-sifat kucing. Tetapi sebenarnya ia tidak hanya melukis kucing. Binatang lain dan motif lain pun banyak dia lukis seperti batu-batuan, lautan, kebun bambu, bunga, ayam, banteng, harimau, dll. Karya-karyanya seperti dapat dibagi dalam berbagai periode sesuai dengan motif yang banyak dia lukis, seperti periode jambangan bunga, periode kebun bambu, periode batu-batuan, periode lautan, periode kucing, periode ayam, dll.
Popo sering menyelenggarakan pameran, baik tunggal maupun bersama dengan yang lain, baik dalam negeri maupun di luar negeri. Pada tahun 1960, Popo terpilih sebagai Ketua BPB Kiwari Bandung yang aktif menyelenggarakan diskusi dan pertunjukan kesenian tradisional. Waktu pembentukan PPSS Popo menjadi salah seorang pendiri dan duduk sebagai anggota pengurus yang pertama, bertugas menilai calon anggota. 
Pada tahun 1970, Popo terpilih menjadi anggota Akademi Jakarta yang bertugas antara lain menyusun calon anggota Dewan Kesenian Jakarta dan memberikan saran-saran dalam bidang kebudayaan kepada Gubernur DKI Jakarta. Sehubungan dengan genapnya usia Affandi 70 tahun, Akademi Jakarta menugaskan Popo menulis buku tentang Affandi. Hasilnya adalah Affandi: Suatu jalan Baru dalam Realisme (Jakarta, 1977). Popo menjadi anggota tim penyusun buku Sejarah Seni Rupa Indonesia yang diterbitkan oleh Direktorat Kebudayaan Depdikbud (Jakarta, 1982), Naskahnya yang lain: Seni Lukis Indonesia pra-Persagi.
Lukisan Popo Iskandar banyak dikoleksi dan sekaligus dijadikan sebagai hiasan dekorasi interior dalam rumah bergaya modern dan minimalis, karya-karya Lukisanya banyak mendapatkan apresiasi dari para pengamat seni, baik dalam dan luar negeri.
Berikut kami tampilkan beberapa lukisan karya Popo Iskandar :
hutan2bby2bpopo2biskandar252c2b1002bx2b702bcm252c2boil2bon2bcanvas252c2b1973-5989726
Lukisan Karya Popo Iskandar; Tema Hutan, Ukuran 100 x 70 cm, Media Oil on canvas, Tahun 1973

popo2biskandar252c2bcat252c2boil2bon2bcanvas252c2b75cm2bx2b95cm252c2b19942b2528rp-100jt-rp-150jt2529-masterpiece-9529898
Lukisan Karya Popo Iskandar, Tema Cat, Media Oil on canvas, Ukuran 75cm x 95cm, Tahun 1994

popo2biskandar252c2byoung2bleopard252c2b702bx2b75cm252c2boil2bon2bcanvas252c2b19982b25282brp-75jt2b-2brp-90jt2b2529-8128526
Lukisan Karya POPO ISKANDAR, Tema Young Leopard, Ukuran 70 x 75cm, Media Oil on canvas, Tahun 1998

Tentu Biografi Popo Iskandar dan Lukisannya ini memacu semangat kita untuk berkreasi dan berkarya. Terimakasih atas kehadiran Anda.

Pos terkait